Gudang tempat penampung BBM terbakar dikawasan Pijoan . - Fokus Jambi | Media Online Masyarakat Jambi

Thursday, 21 October 2021

Gudang tempat penampung BBM terbakar dikawasan Pijoan .

Gudang tempat penampung BBM terbakar dikawasan Pijoan .


FOKUSJAMBI.COM, JAMBI - Gudang tempat penampungan dan pemasakan minyak yang diduga ilegal di Desa Pijoan, Kecamatan Jaluko, Kabupaten Muarojambi, Jambi ludes terbakar, Senin (18/10/2021).


Asap hitam akibat kebakaran tersebut membumbung tinggi hingga puluhan meter. Sedangkan, puluhan tedmon, kolam yang terbuat dari terpal yang diduga menjadi tempat penampungan minyak ilegal habis dilalap si jago merah.


Menurut warga setempat yang mengetahui kejadian tersebut menyebutkan, api langsung menyambar gudang.


"Api langsung membesar bang, sedangkan para pekerja langsung berlarian meninggalkan lokasi kebakaran," ujar warga tadi. 


Kapolres Muarojambi AKBP Yuyan Priatmaja saat dihubungi menegaskan, lokasi yang terbakar tersebut diduga tempat penampungan minyak ilegal. Bahkan, tempat tersebut sudah pernah ditertibkan dari awal tahun 2020 lalu.


"Dua minggu yang lalu, saya juga memerintahkan Polsek untuk memeriksa gudang tersebut. Ternyata isinya kosong," katanya, Senin (18/10/2021).


Kapolres juga menjelaskan, bahwa pemilik tempat penampungam minyak ilegal tersebut bermain minyak di sela-sela polisi tengah sibuk menangani pandemi Covid 19. 


Diakuinya, saat ini pihak Polres Muarojambi telah mengantongi identitas pemilik penampungan gudang minyak ilegal tersebut.


"Inisialnya BS, namun untuk meyakinkan kita mencoba periksa saksi Pak RT yang ada disini. Untuk menyatakan memang yang bersangkutan merupakan pemilik penampungan ini. Kita juga akan mencari alat bukti pendukung yang ada di TKP," tandas Yuyan.


Mengenai penyebab kebakaran, pihak polisi akan melakukan oleh tempat kejadian perkara (TKP), untuk memastikan asal mula terjadinya kabakaran tersebut.


"Kami masih akan melakukan olah TPK, namun kebiasaan adalah konsleting dari peralatan mereka," tukas Kapolres.


Yuyan juga menegaskan, untuk kedepan gudang penampungan dan pemasakan minyal ilegal tersebut akan dibongkar. 


Untuk menjinakan api tersebut, sebanyak dua unit mobil pemadam kebakaran (Damkar) dikerahkan, satu unit mobil dari Pos ysengeti dan satu unit mobil damkar dari Pos Pijoan.


Usai berjibaku memadamkan api, sekitar 3,5 jam kemudian api baru bisa dijinakkan petugas.


Tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu. Tapi kerugian ditaksir mencapai Rp 100 juta.

Berita Terkait

Semua Berita

© Copyright 2019 Fokus Jambi | Media Online Masyarakat Jambi | All Right Reserved